Rabu, 31 Julai 2013

Berapa orang berkata amiinn

31072013

Berakhirnya hari ini, kita telah melepasi 22 hari kita berpuasa. Malam ini kita memudiki malam ke 23 Ramadan iaitu  antara satu malam turunnya Lailatul Qadar. Malam yang penuh barakah yang lebih baik daripada 1000 bulan.  Justeru marilah sama-sama kita berdoa



Berapa orangkah yang akan berkata amiin. 
Mudah-mudahan saat waktu ijabah dan kabul doa.

Doanya
Ya Allah, jadikan malam ini malam yang bertukar segala kejahatan menjadi kebaikan dan segala dukacita menjadi bahagia dan ceria

Iklan Raya 2013 JKKN Sabah - Kasut Buruk

31072013

Begitu menyentuh hati iklan raya ini. Walaupun sebelum ini pernah mendengarnya di kursus motivasi namun video ini amat menyentuh kalbuku. Speechless



Apakah kamu takut akan (menjadi miskin) kerana kamu kerap memberi sedekah sebelum kamu mengadap? Kalau kamu tidak melakukan (perintah) itu, dan Allah pun memaafkan kamu (kerana kamu tidak mampu), maka dirikanlah solat dan berikan zakat (sebagaimana yang sewajibnya), serta taatlah kamu kepada Allah dan Rasulnya. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam pengetahuanNya akan segala amalan yang kamu lakukan ..... ( QS Al-Mujadilah:58:13)




Selasa, 30 Julai 2013

Tujuh Nasihat Rasulullah

30072013

Hari ini kita memasuki hari ke-21 bulan Ramadhan. Bermakna kita telah berada di fasa terakhir bulan Ramadan yang dijanjikan kebebasan daripada api neraka oleh Allah SWT. Marilah sama-sama melipat gandakan usaha kita ke arah itu disamping mendapatkan Malam Lailatul Qadar yang lebih baik daripada 1000 bulan.


Mari kita hayati artikel yang dipetik daripada  http://www.akhmadtefur.com/mutiara-hikmah/penting-tujuh-nasihat-rasulullah/#more-2862

Tujuh nasihat Rasulullah SAW di bawah ini adalah mutiara hikmah yang dirangkum dari mutiara hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim. Dalam hadits tersebut, Rasulullah juga menjelaskan hikmah dari setiap amal kebaikan yang kita lakukan.
Ya Allah, mudahkanlah hamba dalam menjalankan nasihat Rasulullah ini.
Inilah 7 nasihat Rasulullah SAW:
1. Tolonglah orang yang kesulitan
Menolong orang yang kesulitan, akan mendapatkan kemudahan di akhirat
2. Bantulah orang miskin
Mengurangi penderitaan orang miskin, dapat mengurangi penderitaan diri sendiri di dunia dan akhirat
3. Jangan membuka aib
Menutup aib orang lain, akan menutup aib diri sendiri di dunia dan di akhirat
4. Biaskanlah memberikan pertolongan
Allah akan memberikan pertolongan kepada hamba yang suka menolong
5. Belajarlah ilmu agama
Orang yang belajar ilmu agama, akan dimudahkan Allah menuju surga-Nya
6. Sering-seringlah menghadiri majelis ilmu
Orang yang menghadiri majelis ilmu akan diberi ketentraman, kedamaian
7. Jangan menunda-nunda amal
Barangsiapa lambat beramal, jangan berharap cepat naik derajatnya
Tujuh nasihat Rasulullah SAW tersebut adalah inti sari dari hadits shahih berikut ini:
Dari Abu Hurairah, Nabi SAW bersabda : ”Barang siapa melenyapkan kesulitan seorang mukmin di dunia, maka Allah juga menghilangkan  kesulitannya kelak di hari Kiamat. Dan Barang siapa mengurangi penderitaan orang miskin, pasti Allah mengurangi pula penderitaannya didunia dan akhirat, dan Barang siapa merahasiakan  aib/buruk seorang muslim, maka Allah menyembunyikan pula aib/buruknya didunia dan akherat. Allah pasti menolong seorang manusia, selama manusia itu membantu sesama manusianya.  Dan Barang siapa menempuh perjalanan demi menimba ilmu, pasti Allah membuka jalan kesorga baginya.Tiada suatu masyarakat berkumpul disuatu tempat peribadatan (mesjid atau madrasah), mereka membaca dan mendiskusikan kandungan Al-Qur’an, melainkan jaminan ketentraman dan kedamaian bagi mereka serta kasih Allah meliput mereka. Mereka di kelilingi para malaikat yang membentangi mereka, dan Allah mempopulerkan mereka disisiNya, Barang siapa lambat beramal kebaikan, jangan terlalu berharap peningkatan derajat secepatnya.” (HR Bukhari – Muslim).

Isnin, 29 Julai 2013

Iklan Raya Aidilfitri TM - 2013

29072013






[183]
Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.
[184]
(Puasa yang diwajibkan itu ialah beberapa hari yang tertentu; maka sesiapa di antara kamu yang sakit, atau dalam musafir, (bolehlah ia berbuka), kemudian wajiblah ia berpuasa sebanyak (hari yang dibuka) itu pada hari-hari yang lain; dan wajib atas orang-orang yang tidak terdaya berpuasa (kerana tua dan sebagainya) membayar fidyah iaitu memberi makan orang miskin. Maka sesiapa yang dengan sukarela memberikan (bayaran fidyah) lebih dari yang ditentukan itu, maka itu adalah suatu kebaikan baginya; dan (walaupun demikian) berpuasa itu lebih baik bagi kamu daripada memberi fidyah), kalau kamu mengetahui.
[185]
(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.
(QS:2:183-185)

Jumaat, 26 Julai 2013

Pengikut Syiah semakin berani - Nasional - Sinar Harian

Pengikut Syiah semakin berani - Nasional - Sinar Harian


SHAH ALAM – Majlis Fatwa Kebangsaan pada 1996 telah menarik balik kebenaran mengamalkan mazhab Syiah aliran Al–Zaidiyah dan Jaafariah di Malaysia, menjadikan semua amalan Syiah tidak diterima di negara ini.

Fatwa itu menetapkan umat Islam di Malaysia hendaklah hanya mengikut ajaran Islam berasaskan pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah dari segi akidah, syariah dan akhlak. Ajaran Islam yang lain daripada pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah adalah bercanggah dengan hukum syarak dan undang-undang Islam.


Penyebaran apa-apa ajaran selain daripada pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah adalah dilarang. Penerbitan, penyiaran dan penyebaran sebarang buku, risalah, filem, video dan lain-lain berhubung dengan ajaran Islam yang bertentangan dengan pegangan Ahlul Sunnah Wal Jamaah adalah diharamkan.


Walaupun penegasan itu telah dibuat dan terdapat beberapa negeri sudah mewartakan bahawa ajaran Syiah haram, tinjauan Sinar Harian mendapati terdapat banyak laman-laman web dan sosial mengenai ajaran itu disebarkan secara terang-terangan.


Beberapa laman sosial dengan berani mengakui diri mereka pengikut ajaran Syiah dan memburuk-burukkan mazhab lain.


Sebagai contoh, sebuah laman sosial yang menggelarkan diri mereka ‘I'm Proud To Be Syiah’ mendakwa laman sosial itu milik mazhab Syiah Imamiyah di Malaysia.


Penubuhan laman sosial itu bertujuan menjawab persoalan yang dibangkitkan pengikut Ahlul Sunnah Wal Jamaah.


Tidak kurang juga beberapa laman web khas untuk pengikut Syiah ditubuhkan kononnya untuk menjawab segala kemusykilan berhubung fahaman itu.

Khamis, 25 Julai 2013

Nuzul Al-Quran

25072013


Diam tak diam, kita telah berpuasa selama 16 hari pada bulan Ramadan 2013. Sungguh cepat masa berlalu meninggalkan sejarah yang menjadi kenangan sepanjang zaman. Mulai malam 16 Ramadan, bacaan qunut telah mula dibaca mengiringi solat Witir dan ini menjadi petanda kepada umat Islam bahawa telah masuknya fasa terakhir Bulan Ramadan yang mulia.

Malam ini adalah malam ke 17 bulan Ramadan. Satu lagi sejarah akan dicipta pada malam ini kerana pada malam 17 Ramadan bersamaan tahun ke-41 keputeraan Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, Al-Quran telah diturunkan. Setelah itu secara berperingkat Al-Quran menjadi lengkap sebagaimana kitab Al-Quran yang kita baca pada hari ini.

Seperti mengulangi sejarah turunnya al-Quran pada malam Jumaat ketika umur Nabi 41 tahun, kita bernasib baik kerana Nuzul Al-Quran berlaku pada malam Jumaat Ramadan 2013. Sungguh besar nikmat Allah kepada hamba-hambaNya yang bertakwa. Perkataan NUZUL itu bererti TURUN atau berpindah daripada atas ke bawah. Quran adalah mukjizat terbesar Nabi SAW yang sangat bermakna kepada umat Islam yang memikirkan rahsia Al-Quran.


Al-Quran itu adalah himpunan atau bacaan ayat-ayat Al-Quran. Di dalamnya terhimpun pelbagai aspek kehidupan sepeti menyentuk aspek ketuhanan, feqah, muamalat, sains, teknologi dan sebagainya. Tiada yang tertinggal dalam Al-Quran kerana ia telah dilengkapkan oleh Allah seperti firmanNya dalam surah Al-An'am ayat 38 yang bermaksud, dan tidak seekor pun binatang yang melata di bumi, dan tidak seekor pun burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan mereka umat-umat seperti kamu. Tiada Kami tinggalkan sesuatu pun di dalam kitab Al-Quran ini; kemudian mereka semuanya akan dihimpunkan kepada Tuhan mereka (untuk dihisab dan menerima balasan)

Al-Quran itu adalah hidayah, rahmat, syifak (penyembuh), Nur (cahaya yang menerangi mansuia dari kegelapan), Furqan (membezakan antara yang hak / benar dengan yang batil / salah) dan al-Zikr (yang memberi peringatan) .

Al-Quran yang diturunkan Allah kepada Nabi SAW melalui pengantaranya Malaikat Jibrail bermula dengan Surah Al-Alaq ayat 1-5 yang bermaksud ”Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhan mu yang menciptakan (sekalian makhluk), Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; Bacalah, dan Tuhan mu Yang Maha Pemurah, -Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan, -Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.

Di Malaysia sempena istimewanya Nuzul Quran ini  7 buah negeri   iaitu Kelantan, Pahang, Perak, Perlis, Pulau Pinang, Selangor dan Terengganu menjadikan 17 Ramadan sebagai cuti umum bagi negeri-negeri tersebut.


Selasa, 23 Julai 2013

Merantau


23072013

Merantau bermaksud kepada anak tempatan yang berhijrah keluar daripada kampung asal  ke sesuatu tempat yang lain. Merantau melibatkan jarak yang agak jauh dengan meninggalkan keluarga tersayang dalam jarak masa yang agak lama. Antara faktor yang menyebakan seseoran itu merantau ialah  mencari rezki ditempat lain untuk mengukuhkan eknomi sesorang, atau melanjutkan pelajaran atau patah hati kerana kasih yang tidak berkesampaian. Perkataan merantau begitu senonim dengan masyarakat Negeri Sembilan yang berpindah ke tempat baru seperti dari Rembau ke Kuala Lumpur atau ke destinasi yang lain. Walau sejauh mana mereka merantau, asal kampong tidak dilupakan dan akan balik juga ke kampong pada suatu hari nanti. Namun ada juga di antara perantau ini tidak balik-balik ke kampong asal dengan pelbagai alasan yang tersendiri.

Sabtu, 20 Julai 2013

Ibu, engkau ratu hatiku

20072013


Ibu 


Ibu ibu
Engkaulah ratu hatiku
Bila ku berduka
Engkau hiburkan selalu

Ibu ibu
Engkaulah ratu hatiku
Tempat menyatakan kasih
Wahai ibu

Betapa tidak hanya engkaulah
Yang menyniari hidupku
Sepanjang masa engkau berkorban
Tidak putusnya bagai air lalu

Ibu ibu
Engkaulah ratu hatiku
Tempatku menyerahkan kasih
Wahai ibu


 Perih jerihmu membesarkan aku, tidak dapat dibayar dengan segunung emas atau selautan mutiara di lautan. Moga Allah merahmati dan memberkati ibuku ini
 Moga ibu sentiasa sihat dan dapat menunaikan ibadah puasa di Bulan Ramadan yang mulia ini.


Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibu kamu dengan keadaan tidak mengetahui sesuatupun; dan dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati akal fikiran); supaya kamu bersyukur.
QS An-Nahl (16:78)

Jumaat, 19 Julai 2013

Mandi wajib/Mandi Junub

19072013

Bertemu lagi kita di Hari Jumaat, Penghulu segala hari. Hari Jumaat kedua dalam bulan puasa pada tahun 2013 dan bermakna kita telah masuk ke hari 10 bulan Ramadan. Terlalu cepat masa berlalu meninggalkan seribu kenangan selama 9 hari berada dalam bulan Ramadan.

Kali ini aku ingin berkongsi bahan yang disedut daripada http://cinikironk.blogspot.com/2013/01/tata-cara-mandi-junubjanabah.html untuk tatapan bersama. Ia berkaitan dengan mandi wajib yang perlu kita ketahui tacaranya agar ibadah kita diterima Allah SWT.

Mandi wajib/Mandi Junub 

Mandi Wajib/Mandi Junub/Mandi Hadas besar adalah mandi yang seharusnya dilakukan oleh seseorang Muslim untuk membersihkan dirinya dari hadas besar dan melibatkan perbuatan membasuh/mandi dengan membasahi/ mengguyurkan air ke seluruh seluruh anggota badan.

Mandi janabah/mandi wajib memiliki dua cara:

1. Cara yang sederhana.


Tata cara mandi janabah/junub secara sederhana namun telah mencukupi/sah adalah cukup dengan mengucapkan ataupun berniat dalam hati, kemudian mengguyurkan/menyiramkan air ke seluruh tubuh secara merata hingga mengenai seluruh rambut dan kulitnya. (Lihat Al-Minhaj, 3/228)

2. Cara yang sempurna.

Mandi janabah/wajib secara sempurna terdiri dari beberapa langkah yakni :

1. Niat

Sebelum memulai mandi janabah, maka suatu kewajiban untuk berniat dalam hati. Karena niat merupakan pembeda antara mandi biasa dengan mandi wajib. Hal ini dipertegas dengan sabdah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam :

حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الزُّبَيْرِ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ الْأَنْصَارِيُّ قَالَ أَخْبَرَنِي مُحَمَّدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيُّ أَنَّهُ سَمِعَ عَلْقَمَةَ بْنَ وَقَّاصٍ اللَّيْثِيَّ يَقُولُ سَمِعْتُ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَلَى الْمِنْبَرِ
قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ
“Telah menceritakan kepada kami Al Humaidi Abdullah bin Az Zubair dia berkata, Telah menceritakan kepada kami Sufyan yang berkata, bahwa Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa'id Al Anshari berkata, telah mengabarkan kepada kami Muhammad bin Ibrahim At Taimi, bahwa dia pernah mendengar Alqamah bin Waqash Al Laitsi berkata; saya pernah mendengar Umar bin Al Khaththab diatas mimbar berkata; saya mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Semua perbuatan tergantung niatnya, dan (balasan) bagi tiap-tiap orang (tergantung) apa yang diniatkan; Barangsiapa niat hijrahnya karena dunia yang ingin digapainya atau karena seorang perempuan yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya adalah kepada apa dia diniatkan" (HR. Bukhari No. 1)

2. Mencuci kedua telapak tangan sebelum memasukkannya ke dalam wadah air

Hal ini sebagaimana yang diceritakan oleh ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha :

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا اغْتَسَلَ مِنْ الْجَنَابَةِ بَدَأَ فَغَسَلَ يَدَيْهِ ثُمَّ يَتَوَضَّأُ كَمَا يَتَوَضَّأُ لِلصَّلَاةِ ثُمَّ يُدْخِلُ أَصَابِعَهُ فِي الْمَاءِ فَيُخَلِّلُ بِهَا أُصُولَ شَعَرِهِ ثُمَّ يَصُبُّ عَلَى رَأْسِهِ ثَلَاثَ غُرَفٍ بِيَدَيْهِ ثُمَّ يُفِيضُ الْمَاءَ عَلَى جِلْدِهِ كُلِّهِ

“Telah menceritakan kepada kami 'Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Hisyam bin 'Urwah dari Bapaknya dari 'Aisyah isteri Nabi shallallahu 'alaihi wasallam,bahwa jika Nabi shallallahu 'alaihi wasallam mandi karena janabat, beliau memulainya dengan mencuci kedua telapak tangannya, kemudian berwudlu sebagaimana wudlu untuk shalat, kemudian memasukkan jari-jarinya ke dalam air lalu menggosokkannya ke kulit kepalanya, kemudian menyiramkan air ke atas kepalanya dengan cidukan kedua telapak tangannya sebanyak tiga kali, kemudian beliau mengalirkan air ke seluruh kulitnya." (HR Bukhari no. 240, Muslim no. 474)


Mencuci bersih kedua telapak tangan dan dilakukan setidaknya sebanyak 2 (dua) atau 3 (tiga) kali. Hal ini tertera dalam riwayat lainnya dari Maimunah radhiyallahu ‘anha ;:

و حَدَّثَنِي عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ السَّعْدِيُّ حَدَّثَنِي عِيسَى بْنُ يُونُسَ حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ سَالِمِ بْنِ أَبِي الْجَعْدِ عَنْ كُرَيْبٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ حَدَّثَتْنِي خَالَتِي مَيْمُونَةُ قَالَتْ
أَدْنَيْتُ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ غُسْلَهُ مِنْ الْجَنَابَةِ فَغَسَلَ كَفَّيْهِ مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلَاثًا ثُمَّ أَدْخَلَ يَدَهُ فِي الْإِنَاءِ ثُمَّ أَفْرَغَ بِهِ عَلَى فَرْجِهِ وَغَسَلَهُ بِشِمَالِهِ ثُمَّ ضَرَبَ بِشِمَالِهِ الْأَرْضَ فَدَلَكَهَا دَلْكًا شَدِيدًا ثُمَّ تَوَضَّأَ وُضُوءَهُ لِلصَّلَاةِ ثُمَّ أَفْرَغَ عَلَى رَأْسِهِ ثَلَاثَ حَفَنَاتٍ مِلْءَ كَفِّهِ ثُمَّ غَسَلَ سَائِرَ جَسَدِهِ ثُمَّ تَنَحَّى عَنْ مَقَامِهِ ذَلِكَ فَغَسَلَ رِجْلَيْهِ ثُمَّ أَتَيْتُهُ بِالْمِنْدِيلِ فَرَدَّهُ
و حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الصَّبَّاحِ وَأَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَأَبُو كُرَيْبٍ وَالْأَشَجُّ وَإِسْحَقُ كُلُّهُمْ عَنْ وَكِيعٍ ح و حَدَّثَنَاه يَحْيَى بْنُ يَحْيَى وَأَبُو كُرَيْبٍ قَالَا حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ كِلَاهُمَا عَنْ الْأَعْمَشِ بِهَذَا الْإِسْنَادِ وَلَيْسَ فِي حَدِيثِهِمَا إِفْرَاغُ ثَلَاثِ حَفَنَاتٍ عَلَى الرَّأْسِ وَفِي حَدِيثِ وَكِيعٍ وَصْفُ الْوُضُوءِ كُلِّهِ يَذْكُرُ الْمَضْمَضَةَ وَالِاسْتِنْشَاقَ فِيهِ وَلَيْسَ فِي حَدِيثِ أَبِي مُعَاوِيَةَ ذِكْرُ الْمِنْدِيلِ

"Telah menceritakan kepadaku Ali bin Hujras-Sa'di telah menceritakan kepadaku Isa bin Yunus telah menceritakan kepada kami al-A'masy dari Salim bin Abi al-Ja'di dari Kuraib dari Ibnu Abbas dia berkata, "Bibiku, Maimunah telah menceritakan kepadaku, dia berkata, 'Aku pernah membawa air mandi kepada Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam karena junub, Lalu beliau membasuh dua tapak tangan sebanyak dua atau tiga kali. Kemudian beliau memasukkan tangan ke dalam wadah berisi air, lalu menyiramkan air tersebut ke atas kemaluan serta membasuhnya dengan tangan kiri. Setelah itu, beliau menggosokkan tangan kiri ke tanah dengan pijatan yang kuat, lalu berwudhu sebagaimana yang biasa dilakukan untuk mendirikan shalat. Kemudian beliau menuangkan air yang diciduk dengan dua telapak tangan ke kepala sebanyak tiga kali sepenuh telapak tangan. Lalu beliau membasuh seluruh tubuh, lalu beralih dari tempat tersebut dan membasuh kedua kaki, kemudian aku mengambilkan handuk untuk beliau, tetapi beliau menolaknya." Dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ash-Shabbah, Abu Bakar bin Abi Syaibah, Abu Kuraib, al-Asyajj, dan Ishaq semuanya dari Waki' --lewat jalur periwayatan lain--, dan telah menceritakan kepada kami tentangnya Yahya bin Yahya dan Abu Kuraib keduanya berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Muawiyah keduanya dari al-A'masy dengan sanad ini, dan tidaklah dalam hadits keduanya lafazh, "Menyiramkan air tiga kali sepenuh telapak tangan pada kepala." Dan dalam hadits Waki' terdapat gambaran wudhu seluruhnya. Dia menyebutkan berkumur-kumur dan memasukkan air ke hidung. Dan dalam hadits Abu Mu'awiyah tidak menyebutkan handuk."(HR. Muslim no. 476)

3. Mencuci kemaluan dengan tangan kiri

Riwayat dari Maimunah radhiyallahu ‘anha:

"Telah menceritakan kepadaku Ali bin Hujras-Sa'di telah menceritakan kepadaku Isa bin Yunus telah menceritakan kepada kami al-A'masy dari Salim bin Abi al-Ja'di dari Kuraib dari Ibnu Abbas dia berkata, "Bibiku, Maimunah telah menceritakan kepadaku, dia berkata, 'Aku pernah membawa air mandi kepada Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam karena junub, Lalu beliau membasuh dua tapak tangan sebanyak dua atau tiga kali. Kemudian beliau memasukkan tangan ke dalam wadah berisi air, lalu menyiramkan air tersebut ke atas kemaluan serta membasuhnya dengan tangan kiri. Setelah itu, beliau menggosokkan tangan kiri ke tanah dengan pijatan yang kuat, lalu berwudhu sebagaimana yang biasa dilakukan untuk mendirikan shalat. Kemudian beliau menuangkan air yang diciduk dengan dua telapak tangan ke kepala sebanyak tiga kali sepenuh telapak tangan. Lalu beliau membasuh seluruh tubuh, lalu beralih dari tempat tersebut dan membasuh kedua kaki, kemudian aku mengambilkan handuk untuk beliau, tetapi beliau menolaknya." Dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ash-Shabbah, Abu Bakar bin Abi Syaibah, Abu Kuraib, al-Asyajj, dan Ishaq semuanya dari Waki' --lewat jalur periwayatan lain--, dan telah menceritakan kepada kami tentangnya Yahya bin Yahya dan Abu Kuraib keduanya berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Muawiyah keduanya dari al-A'masy dengan sanad ini, dan tidaklah dalam hadits keduanya lafazh, "Menyiramkan air tiga kali sepenuh telapak tangan pada kepala." Dan dalam hadits Waki' terdapat gambaran wudhu seluruhnya. Dia menyebutkan berkumur-kumur dan memasukkan air ke hidung. Dan dalam hadits Abu Mu'awiyah tidak menyebutkan handuk." (HR. Muslim no. 476)

4. Menggosokkan telapak tangan kiri ke tanah

Riwayat dari Maimunah radhiyallahu ‘anha :

"Telah menceritakan kepadaku Ali bin Hujras-Sa'di telah menceritakan kepadaku Isa bin Yunus telah menceritakan kepada kami al-A'masy dari Salim bin Abi al-Ja'di dari Kuraib dari Ibnu Abbas dia berkata, "Bibiku, Maimunah telah menceritakan kepadaku, dia berkata, 'Aku pernah membawa air mandi kepada Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam karena junub, Lalu beliau membasuh dua tapak tangan sebanyak dua atau tiga kali. Kemudian beliau memasukkan tangan ke dalam wadah berisi air, lalu menyiramkan air tersebut ke atas kemaluan serta membasuhnya dengan tangan kiri. Setelah itu, beliau menggosokkan tangan kiri ke tanah dengan pijatan yang kuat, lalu berwudhu sebagaimana yang biasa dilakukan untuk mendirikan shalat. Kemudian beliau menuangkan air yang diciduk dengan dua telapak tangan ke kepala sebanyak tiga kali sepenuh telapak tangan. Lalu beliau membasuh seluruh tubuh, lalu beralih dari tempat tersebut dan membasuh kedua kaki, kemudian aku mengambilkan handuk untuk beliau, tetapi beliau menolaknya." Dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ash-Shabbah, Abu Bakar bin Abi Syaibah, Abu Kuraib, al-Asyajj, dan Ishaq semuanya dari Waki' --lewat jalur periwayatan lain--, dan telah menceritakan kepada kami tentangnya Yahya bin Yahya dan Abu Kuraib keduanya berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Muawiyah keduanya dari al-A'masy dengan sanad ini, dan tidaklah dalam hadits keduanya lafazh, "Menyiramkan air tiga kali sepenuh telapak tangan pada kepala." Dan dalam hadits Waki' terdapat gambaran wudhu seluruhnya. Dia menyebutkan berkumur-kumur dan memasukkan air ke hidung. Dan dalam hadits Abu Mu'awiyah tidak menyebutkan handuk." (HR. Muslim no. 476)

5. Berwudhu

Mayoritas para ulama berpendapat bahwa mengambil air wudhu saat mandi junub hukumnya sunnah, tidaklah wajib. Karena mereka memandang bahwa ber wudlu ketika melakukan mandi junub/janabah semuanya hanyalah diambil dari riwayat Rasulullah. Sedangkan segala hal tentang perbuatan nabi, tidaklah dijadikan sebuah hukum yang bersifat wajib. Demikianlah pendapat yang diutarakan/dikemukakan oleh Al-Imam An-Nawawi, Ibn Batthal, Ashy-Syaukani dan beberapa ulama lainnya. (lihat pada : Nailul Authar, 1/273)

Adapun dalam tata cara berwudhu ketika ingin melaksanakan mandi Junub, para ulama juga berbeda memiliki perbedaan pendapat. Mayoritas ulama berpendapat bahwa adalah sunnah saat mandi junub dengan mengakhirkan mandi junub dengan mencuci kedua telapak kaki. Demikian menurut pendapat Al-Hafizh Ibnu Hajar Rahimahullah. (lihat pada : Nailul Authar, 1/271)

Namun jika dilihat dari sudut pandang berbagai hadits yang ada, maka akan kita temukan bahwa berwudhu ketika mandi janabah memiliki beberapa cara yang berbeda, yaitu:

Pertama : Berwudhu secara sempurna seperti wudhu ketika hendak shalat. Dalil ini terdapat pada hadist Maimunah radhiyallahu ‘anha, ia berkata:

"Telah menceritakan kepadaku Ali bin Hujras-Sa'di telah menceritakan kepadaku Isa bin Yunus telah menceritakan kepada kami al-A'masy dari Salim bin Abi al-Ja'di dari Kuraib dari Ibnu Abbas dia berkata, "Bibiku, Maimunah telah menceritakan kepadaku, dia berkata, 'Aku pernah membawa air mandi kepada Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam karena junub, Lalu beliau membasuh dua tapak tangan sebanyak dua atau tiga kali. Kemudian beliau memasukkan tangan ke dalam wadah berisi air, lalu menyiramkan air tersebut ke atas kemaluan serta membasuhnya dengan tangan kiri. Setelah itu, beliau menggosokkan tangan kiri ke tanah dengan pijatan yang kuat, lalu berwudhu sebagaimana yang biasa dilakukan untuk mendirikan shalat. Kemudian beliau menuangkan air yang diciduk dengan dua telapak tangan ke kepala sebanyak tiga kali sepenuh telapak tangan. Lalu beliau membasuh seluruh tubuh, lalu beralih dari tempat tersebut dan membasuh kedua kaki, kemudian aku mengambilkan handuk untuk beliau, tetapi beliau menolaknya." Dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ash-Shabbah, Abu Bakar bin Abi Syaibah, Abu Kuraib, al-Asyajj, dan Ishaq semuanya dari Waki' --lewat jalur periwayatan lain--, dan telah menceritakan kepada kami tentangnya Yahya bin Yahya dan Abu Kuraib keduanya berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Muawiyah keduanya dari al-A'masy dengan sanad ini, dan tidaklah dalam hadits keduanya lafazh, "Menyiramkan air tiga kali sepenuh telapak tangan pada kepala." Dan dalam hadits Waki' terdapat gambaran wudhu seluruhnya. Dia menyebutkan berkumur-kumur dan memasukkan air ke hidung. Dan dalam hadits Abu Mu'awiyah tidak menyebutkan handuk." (HR. Muslim no. 476)

Kedua : mengambil air wudhu seperti wudhunya orang yang hendak mengerjakan shalat, dan di akhiri dengan mencuci kedua kaki setelah mandi. Juga dari Maimunah radhiyallahu ‘anha, ia berkata:


حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ سَالِمِ بْنِ أَبِي الْجَعْدِ عَنْ كُرَيْبٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ مَيْمُونَةَ قَالَتْ
سَتَرْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَغْتَسِلُ مِنْ الْجَنَابَةِ فَغَسَلَ يَدَيْهِ ثُمَّ صَبَّ بِيَمِينِهِ عَلَى شِمَالِهِ فَغَسَلَ فَرْجَهُ وَمَا أَصَابَهُ ثُمَّ مَسَحَ بِيَدِهِ عَلَى الْحَائِطِ أَوْ الْأَرْضِ ثُمَّ تَوَضَّأَ وُضُوءَهُ لِلصَّلَاةِ غَيْرَ رِجْلَيْهِ ثُمَّ أَفَاضَ عَلَى جَسَدِهِ الْمَاءَ ثُمَّ تَنَحَّى فَغَسَلَ قَدَمَيْهِ
تَابَعَهُ أَبُو عَوَانَةَ وَابْنُ فُضَيْلٍ فِي السَّتْرِ


"Telah menceritakan kepada kami 'Abdan berkata, telah mengabarkan kepada kami 'Abdullah berkata, telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A'masy dari Salim bin Abu Al Ja'd dari Kuraib dari Ibnu 'Abbas dari Maimunah ia berkata, "Aku menutupi Nabi shallallahu 'alaihi wasallam saat beliau sedang mandi junub. Beliau mencuci kedua tangannya, lalu dengan tangan kanannya beliau menuangkan air pada tangan kirinya, lalu mencuci kemaluannya dan apa yang terkena (mani). Beliau kemudian menggosokkan tangannya ke dinding atau tanah. Kemudian berwudlu sebagaimana wudlu untuk shalat kecuali kedua kakinya. Kemudian beliau mengguyurkan air ke seluruh badannya. Kemudian menyudahi dengan mencuci kedua kakinya." Hadits ini dikuatkan oleh Abu 'Awanah dan Ibnu Fudlail dalam masalah tabir (penutup)." (HR. Bukhari No. 272)

Ketiga : Berwudhu seperti wudhu ketika hendak shalat, tanpa mengusap kepala. Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:


أَخْبَرَنَا عِمْرَانُ بْنُ يَزِيدَ بْنِ خَالِدٍ قَالَ حَدَّثَنَا إِسْمَعِيلُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ هُوَ ابْنُ سَمَاعَةَ قَالَ أَنْبَأَنَا الْأَوْزَاعِيُّ عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي كَثِيرٍ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ عَائِشَةَ وَعَنْ عَمْرِو بْنِ سَعْدٍ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ
أَنَّ عُمَرَ سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْغُسْلِ مِنْ الْجَنَابَةِ وَاتَّسَقَتْ الْأَحَادِيثُ عَلَى هَذَا يَبْدَأُ فَيُفْرِغُ عَلَى يَدِهِ الْيُمْنَى مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلَاثًا ثُمَّ يُدْخِلُ يَدَهُ الْيُمْنَى فِي الْإِنَاءِ فَيَصُبُّ بِهَا عَلَى فَرْجِهِ وَيَدُهُ الْيُسْرَى عَلَى فَرْجِهِ فَيَغْسِلُ مَا هُنَالِكَ حَتَّى يُنْقِيَهُ ثُمَّ يَضَعُ يَدَهُ الْيُسْرَى عَلَى التُّرَابِ إِنْ شَاءَ ثُمَّ يَصُبُّ عَلَى يَدِهِ الْيُسْرَى حَتَّى يُنْقِيَهَا ثُمَّ يَغْسِلُ يَدَيْهِ ثَلَاثًا وَيَسْتَنْشِقُ وَيُمَضْمِضُ وَيَغْسِلُ وَجْهَهُ وَذِرَاعَيْهِ ثَلَاثًا ثَلَاثًا حَتَّى إِذَا بَلَغَ رَأْسَهُ لَمْ يَمْسَحْ وَأَفْرَغَ عَلَيْهِ الْمَاءَ فَهَكَذَا كَانَ غُسْلُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيمَا ذُكِرَ


"Telah mengabarkan kepada kami 'Imran bin Yazid bin Khalid dia berkata; Telah menceritakan kepada kami Ismail bin Abdullah yaitu Ibnu Sama'ah dia berkata; Telah memberitakan kepada kami Al Auza'i dari Yahya bin Abu Katsir dari Abu Salamah dari Aisyah Radliyallahu'anha juga dari Amr bin Sa'ad dari Nafi' dari Ibnu Umar bahwa Umar bin Khatthab pernah bertanya kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. tentang mandi junub. Beliau memulainya dengan menyiram tangan kanannya dua kali -atau tiga kali- kemudian memasukkan tangan kanannya ke dalam bejana, lalu menyiramkan air dengan tangan kanan tersebut ke kemaluannya dan tangan kirinya pada kemaluannya, lalu membersihkannya sampai bersih. Kemudian beliau menepukkan tangan kirinya ke tanah bila beliau berkehendak. Kemudian menyiram tangan kirinya sampai bersih, lalu mencuci kedua tangannya sampai bersih dan memasukkan air ke hidung kemudian mengeluarkannya. Lalu beliau membasuh mukanya serta kedua lengannya tiga kali-tiga kali. Ketika sampai pada giliran mengusap kepala, beliau tidak melakukannya, lalu menyiramkan air pada kepalanya. Begitulah cara mandi Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. sebagaimana yang disebutkan." (HR. Nasai No. 419"

Nampak dari hadits-hadits di atas, bahwa ketiga cara tersebut semuanya sunnah untuk dilakukan. Karena masing-masingnya didasari oleh hadits yang shahih dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Demikianlah salah satu bentuk penggabungan (jama’) terhadap hadits-hadits diatas yang dilakukan Al-Imam As-Sindi rahimahullah dalam Syarh Sunan An-Nasa’i (1/225), karya beliau.

6. Menyela-nyela pangkal rambut dengan jari-jemari hingga kulit kepala terasa basah

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata:

“Telah menceritakan kepada kami 'Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Hisyam bin 'Urwah dari Bapaknya dari 'Aisyah isteri Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, bahwa jika Nabi shallallahu 'alaihi wasallam mandi karena janabat, beliau memulainya dengan mencuci kedua telapak tangannya, kemudian berwudlu sebagaimana wudlu untuk shalat, kemudian memasukkan jari-jarinya ke dalam air lalu menggosokkannya ke kulit kepalanya, kemudian menyiramkan air ke atas kepalanya dengan cidukan kedua telapak tangannya sebanyak tiga kali, kemudian beliau mengalirkan air ke seluruh kulitnya."(HR. Bukhari No. 240)

7. Menuangkan air ke kepala sebanyak tiga kali

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata:

“Telah menceritakan kepada kami 'Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Hisyam bin 'Urwah dari Bapaknya dari 'Aisyah isteri Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, bahwa jika Nabi shallallahu 'alaihi wasallam mandi karena janabat, beliau memulainya dengan mencuci kedua telapak tangannya, kemudian berwudlu sebagaimana wudlu untuk shalat, kemudian memasukkan jari-jarinya ke dalam air lalu menggosokkannya ke kulit kepalanya, kemudian menyiramkan air ke atas kepalanya dengan cidukan kedua telapak tangannya sebanyak tiga kali, kemudian beliau mengalirkan air ke seluruh kulitnya." (HR. Bukhari No. 240)

Caranya, tuangan air yang pertama untuk bagian kanan kepala, kemudian tuangan yang kedua untuk bagian kiri kepala, lalu yang ketiga untuk bagian tengah kepala. Cara ini disebutkan dalam hadits ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو عَاصِمٍ عَنْ حَنْظَلَةَ عَنْ الْقَاسِمِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ
كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اغْتَسَلَ مِنْ الْجَنَابَةِ دَعَا بِشَيْءٍ نَحْوَ الْحِلَابِ فَأَخَذَ بِكَفِّهِ فَبَدَأَ بِشِقِّ رَأْسِهِ الْأَيْمَنِ ثُمَّ الْأَيْسَرِ فَقَالَ بِهِمَا عَلَى وَسَطِ رَأْسِهِ

"Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna berkata, telah menceritakan kepada kami Abu 'Ashim dari Hanzhalah dari Al Qasim dari 'Aisyah berkata, "Jika Nabi shallallahu 'alaihi wasallam mandi janabat, beliau minta diambilkan bejana sebesar bejana yang digunakan untuk memerah susu. Beliau lalu mengambil air dengan telapak tangannya dan mengguyurkannya dimulai dari sisi sebelah kanan lalu sebelah kiri. Kemudian menuangkan dengan keduanya pada bagian tengah kepala." (HR. Al-Bukhari no. 250, Muslim no. 478)

Inilah cara yang dipilih oleh sebagian ulama besar seperti Al-Hafizh Ibnu Hajar, Al-Qurthubi, As-Sinji, Asy-Syaukani, dan yang lainnya (Lihat Nailul Authar, 1/270)

8. Menyiramkan air ke seluruh tubuh

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata:

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى التَّمِيمِيُّ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اغْتَسَلَ مِنْ الْجَنَابَةِ يَبْدَأُ فَيَغْسِلُ يَدَيْهِ ثُمَّ يُفْرِغُ بِيَمِينِهِ عَلَى شِمَالِهِ فَيَغْسِلُ فَرْجَهُ ثُمَّ يَتَوَضَّأُ وُضُوءَهُ لِلصَّلَاةِ ثُمَّ يَأْخُذُ الْمَاءَ فَيُدْخِلُ أَصَابِعَهُ فِي أُصُولِ الشَّعْرِ حَتَّى إِذَا رَأَى أَنْ قَدْ اسْتَبْرَأَ حَفَنَ عَلَى رَأْسِهِ ثَلَاثَ حَفَنَاتٍ ثُمَّ أَفَاضَ عَلَى سَائِرِ جَسَدِهِ ثُمَّ غَسَلَ رِجْلَيْهِ
و حَدَّثَنَاه قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ وَزُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ قَالَا حَدَّثَنَا جَرِيرٌ ح و حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُسْهِرٍ ح و حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ حَدَّثَنَا ابْنُ نُمَيْرٍ كُلُّهُمْ عَنْ هِشَامٍ فِي هَذَا الْإِسْنَادِ وَلَيْسَ فِي حَدِيثِهِمْ غَسْلُ الرِّجْلَيْنِ و حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ حَدَّثَنَا هِشَامٌ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اغْتَسَلَ مِنْ الْجَنَابَةِ فَبَدَأَ فَغَسَلَ كَفَّيْهِ ثَلَاثًا ثُمَّ ذَكَرَ نَحْوَ حَدِيثِ أَبِي مُعَاوِيَةَ وَلَمْ يَذْكُرْ غَسْلَ الرِّجْلَيْنِ


"Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Yahya at-Tamimi telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah dari Hisyam bin Urwah dari bapaknya dari Aisyah dia berkata, "Dahulu apabila Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam mandi hadas karena junub, maka beliau memulainya dengan membasuh kedua tangan. Beliau menuangkan air dengan menuangkan air dengan tangan kanan ke atas tangan kiri, kemudian membasuh kemaluan dan berwudhu dengan wudhu untuk shalat. Kemudian beliau menyiram rambut sambil memasukkan jari ke pangkal rambut sehingga rata. Hingga ketika selesai, beliau membasuh kepala sebanyak tiga kali, lalu beliau membasuh seluruh tubuh dan akhirnya membasuh kedua kaki. Dan telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa'id dan Zuhair bin Harb keduanya berkata, telah menceritakan kepada kami Jarir --lewat jalur periwayatan lain--, dan telah menceritakan kepada kami Ali bin Hujr telah menceritakan kepada kami Ali bin Mushir --lewat jalur periwayatan lain--, dan telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair semuanya dari Hisyam dalam sanad ini, dan dalam lafazh mereka tidak ada ungkapan, 'Membasuh kedua kakinya', dan telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin Abi Syaibah telah menceritakan kepada kami Waki' telah menceritakan kepada kami Hisyam dari bapaknya dari Aisyah bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam mandi karena junub, maka beliau memulainya dengan mencuci kedua telapak tangannya tiga kali, kemudian menyebutkan sebagaimana hadits Abu Mu'awiyah, namun tidak menyebut, 'membasuh kedua kakinya.'" (HR. Muslim no. 474)

9. Mencuci kedua kaki

Jika air sudah diguyurkan secara merata ke seluruh tubuh, maka yang terakhir adalah mencuci kedua kaki. Diriwayatkan dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha:

"Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Yahya at-Tamimi telah menceritakan kepada kami Abu Mu'awiyah dari Hisyam bin Urwah dari bapaknya dari Aisyah dia berkata, "Dahulu apabila Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam mandi hadas karena junub, maka beliau memulainya dengan membasuh kedua tangan. Beliau menuangkan air dengan menuangkan air dengan tangan kanan ke atas tangan kiri, kemudian membasuh kemaluan dan berwudhu dengan wudhu untuk shalat. Kemudian beliau menyiram rambut sambil memasukkan jari ke pangkal rambut sehingga rata. Hingga ketika selesai, beliau membasuh kepala sebanyak tiga kali, lalu beliau membasuh seluruh tubuh dan akhirnya membasuh kedua kaki. Dan telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa'id dan Zuhair bin Harb keduanya berkata, telah menceritakan kepada kami Jarir --lewat jalur periwayatan lain--, dan telah menceritakan kepada kami Ali bin Hujr telah menceritakan kepada kami Ali bin Mushir --lewat jalur periwayatan lain--, dan telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair semuanya dari Hisyam dalam sanad ini, dan dalam lafazh mereka tidak ada ungkapan, 'Membasuh kedua kakinya', dan telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin Abi Syaibah telah menceritakan kepada kami Waki' telah menceritakan kepada kami Hisyam dari bapaknya dari Aisyah bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam mandi karena junub, maka beliau memulainya dengan mencuci kedua telapak tangannya tiga kali, kemudian menyebutkan sebagaimana hadits Abu Mu'awiyah, namun tidak menyebut, 'membasuh kedua kakinya.'" (HR. Muslim no. 474)

Demikian urutan tata cara mandi janabah yang sempurna. Jika seorang yang junub, atau wanita yang selesai dari haidh atau nifas telah selesai melakukannya, maka ia telah suci dari hadats besar.

Hendaknya orang yang mandi janabah memperhatikan bagian-bagian tubuh yang rawan tidak terkena air, seperti ketiak, pusar, bagian dalam telinga, dan bagian-bagian lainnya.

MANDI BAGI WANITA YANG TELAH SUCI DARI HAIDH DAN NIFAS


Mandi bagi wanita yang telah suci dari haidh dan nifas tata caranya sama dengan tata cara mandi janabah. Namun disunnahkan bagi mereka untuk mewangikan bagian/daerah mengalirnya darah, baik dengan minyak wangi atau dengan jenis wewangian lainnya. Hal ini sebagaimana dikisahkan oleh Ummu ‘Athiyyah radhiyallahu ‘anha:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ الْوَهَّابِ قَالَ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ أَيُّوبَ عَنْ حَفْصَةَ قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ أَوْ هِشَامِ بْنِ حَسَّانَ عَنْ حَفْصَةَ عَنْ أُمِّ عَطِيَّةَ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ كُنَّا نُنْهَى أَنْ نُحِدَّ عَلَى مَيِّتٍ فَوْقَ ثَلَاثٍ إِلَّا عَلَى زَوْجٍ أَرْبَعَةَ أَشْهُرٍ وَعَشْرًا وَلَا نَكْتَحِلَ وَلَا نَتَطَيَّبَ وَلَا نَلْبَسَ ثَوْبًا مَصْبُوغًا إِلَّا ثَوْبَ عَصْبٍ وَقَدْ رُخِّصَ لَنَا عِنْدَ الطُّهْرِ إِذَا اغْتَسَلَتْ إِحْدَانَا مِنْ مَحِيضِهَا فِي نُبْذَةٍ مِنْ كُسْتِ أَظْفَارٍ وَكُنَّا نُنْهَى عَنْ اتِّبَاعِ الْجَنَائِزِ
قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ رَوَاهُ هِشَامُ بْنُ حَسَّانَ عَنْ حَفْصَةَ عَنْ أُمِّ عَطِيَّةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

"Telah menceritakan kepada kami 'Abdullah bin 'Abdul Wahhab berkata, telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari Ayyub dari Hafshah berkata, Abu 'Abdullah atau Hisyam bin Hassan berkata dari Hafshah dari Ummu 'Athiyah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, ia berkata, "Kami dilarang berkabung atas kematian di atas tiga hari kecuali atas kematian suami, yaitu selama empat bulan sepuluh hari. Selama masa itu dia tidak boleh bersolek, memakai wewangian, memakai pakaian yang berwarna kecuali pakaian lurik (dari negeri Yaman). Dan kami diberi keringanan bila hendak mandi seusai haid untuk menggunakan sebatang kayu wangi. Dan kami juga dilarang mengantar jenazah." Abu 'Abdullah berkata, Hisyam bin Hassan meriwayatkan dari Hafshah dari Ummu 'Athiyah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam." (HR. Muslim no. 302)

Mewangikan bagian tubuh tempat mengalirnya darah berlaku untuk semua wanita, baik wanita yang berstatus sebagai istri atau gadis. Hal ini tujuannya adalah untuk menghilangkan aroma yang tidak sedap. Demikian menurut Al-Hafizh Ibnu Hajar, dan juga An-Nawawi (Lihat Fathul Bari 3/239, Al-Minhaj 4/14)

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata: “Bila wanita yang mandi haidh tidak memakai wewangian pada daerah tempat mengalirnya darah padahal memungkinkan baginya untuk memakainya, maka hukumnya makruh.” (Lihat Al-Minhaj 4/14)

©2013 Copyright Ciniki Ronk A. ILLank Written By A. ILLank

Khamis, 18 Julai 2013

Pokok Malberi berusia >5 abad


18072013


Pokok ini di tanam pada tahun 1477, bermakna sudah berusia lebih 5kurun 
Menjadi daya tarikan pelancung di bandar Bukhara, Uzbekistan
Notis bahawa pokok malberi ini dibawah pemuliharaan  kerajaan negeri.

Rabu, 17 Julai 2013

Selamat Hari Ulang Tahun Kelahiran

17072013


Begitu cepat masa berlalu. Hari ini genaplah umur ku setahun lagi. Aku menyambutnya pada Bulan Ramadan buat pertama kalinya. Semoga Allah merahmati hidup sekeluarga. Terlalu banyak nikmat Allah yang diberikan kepadaku. Semoga aku sentiasa berada dalam landasan yang betul sesuai dengan Islam as way of life.

Berikut antara teman-teman FB yang memberikan ucapan sempenan harilahirku pada hari ini.
Terima kasih. Semoga Allah merahmati dan memberkati kamu semua.
Salam berpuasa dan selamat berbuka.

Juga kepada yang memberi ucapan melalui telefon dan  mesej di FB
Terima kasih yang tidak terhingga.

wish daripada anak ku , Putera Tengah

Ingatan daripada Pijal.
Terima kasih

Ingatan daripada En. Musa, Pengusaha Catuaba
terbaru berjaya melancung ke Sydney secara percuma kerana usahanya itu

Ingatan Bapak Syahrial Buyong daripada Jakarta.
ma kasih pak

ingatan drpd bekas anak muridku.
ma kasih Vasugi

Selasa, 16 Julai 2013

Ambil / terambi / curi / mencuri / tercuri

16072013

Motip!!!!!!

Sejak dua menjak ini, sudah dua kali selipar aku di ambil orang. Pertama semasa menghadiri kenduri kahwin anak kawan setaman pada bulan lepas dan yang terbaru ialah ketika pulang daripada masjid semasa solat subuh dua hari yang lepas.

kalau dahulu aku akan ambil selipar orang lain yang tertinggal di masjid atau surau dengan sangkaan selipar itu kepunyaan orang yang mengambil selipar aku. Namun selepas mengetahui perbuatan itu tidak diredai, aku hanya berkaki ayam pulang ke rumah walaupun ada selipar yang berbaki apabila semua jemaah pulang ke rumah.

Pelik difikirkan apakah perasaan orang orang mengambil hak orang lain? Adakah disengajakan atau tidak disengajakan. Hanya mereka yang terlibat sahaja mengetahuinya.

Berbalik kepada selipar aku yang hilang dua hari lepas. Aku pulang ke rumah dengan berkaki ayam. Nasib baik bawa kereta. Tidaklah ketara sangat. Namun semalam semasa solat subuh aku perasan selipar itu berada di kaki tangga masjid. Aku anggap, itu bukan milik aku.

Kebetulan setelah usai solat subuh, di saat keluar pintu masjid, aku dapati seorang yang berumur memakai selipar tersebut. Kesihan pulak di hati apabila melihat kakinya lebih besar daripada selipar itu. KONPOM memaag itu selipar aku. Tidak mengapa lah. Tak berapa sen harga selipar jepun itu walaupun masih baru.

Namun pagi tadi, peristiwa yang sama masih berlaku dan kali ini betul betul depan mataku sipemakainya memakai selipar itu, ermm... bak kato omak den, 'macam bergaghit mulut den ni nak cakap'.... namun aku tidak sampai hati hendak meluahkannya. Dalam hati, pakailah sahaja. Semoga Allah merahmati kamu.

 selipar jepun - gambar hiasan


 eh eh sejibik macam selipar aku yang hilang 


kalau buat macam ini, apa kes pulak

Isnin, 15 Julai 2013

Doa Solat Dhuha -mari kita amalkannya



Marikita amalkan solat duha terutamanya dalam bulan Ramadan yang mulia ini. Selepas solat itu kita berdoa kepada Allah yang maha pengasih dan maha penyayang.

Ahad, 14 Julai 2013

Kueh Kelopong, Kueh Cara

14072013

Entah mengapa atau secara kebetulan aku mesti mengingati tarikh ini 14 Julai 1789 apabila pemberontak Perancis menembusi Penjara Bastille semasa berlakunya Revolusi Perancis. Tarikh ini telah dijadikan hari Kebangsaan Perancis.

Namun entry kali ini bukannya berfokus kepada Negara Perancis tetapi lebih kepada kueh-kueh kegemaran aku dengan kedatangan Ramadan. Kueh-kueh ini akan menjadi penyeri di meja makan ku pada setiap kali kedatangan Ramadan. Kadangkala boleh menjadi berkali-kali dengan menu yang sama. Mungkin telah terbiasa di masa kecil di mana kueh-kueh ini menjadi menu utama kegemaran yang disediakan oleh  ibuku. Mungkinkah  cara penyediaannya yang mudah aku sendiri tidak pernah bertanya kepada ibuku. Kebetulan pula setelah berkahwin, menu ini juga menjadi penyeri utama dimenja makan kami  di bulan Puasa. Kalau dahulu disediakan oleh ibuku, kini juadah ini  disediakan pula oleh isteriku.

 Kueh Kelopong a.k.a Buah Melaka
Kueh Cara

Sabtu, 13 Julai 2013

Puasa yang iyok

13072013

Masuk hari ke-4, umat Islam di Malaysia berpuasa pada hari ini. Semoga ibadah puasa kita kali ini lebih baik daripada tahun lepas dan diharapkan selepas tamatnya bulan puasa ini kita akan menjadi lebih bertakwa kepada Allah SWT.

Tetiba aku teringat ketika aku berpuasa di zaman kanak-kanak. Ayahku memang tidak menggalakkan anak-anaknya berpuasa. Dia kata masih kecil tak perlu berpuasa. Tiada paksaan langsung seperti mana yang dilakukan oleh kebanyakkan ibu bapa sekarang. Malah ada yang seperti mendera mereka yang masih rebung walaupun pepatah mengatakan lenturlah buluh itu ketika masih rebung. Namun jangan dipaksa anak-anak berpuasa sekiranya mereka tidak berdaya untuk berpuasa.

Bagi aku sendiri, aku sendiri  yang ingin berpuasa apabila  melihat kawan-kawan seusia berpuasa dan ada yang mengejek tidak kurang juga memerli aku kerana tidak berpuasa. Yang paling tidak tahan ialah di saat keluarga berbuka. Ibuku menyediakan juadah untuk berbuka puasa setiap petang dan aku yang tidak berpuasa berperanan sebagai tukang rasa. Memang seronok kerana orang lain berpuasa tetapi aku tidak.

TETAPI, Di saat berbuka puasa, ayah aku akan mengarahkan kami yang tidak berpuasa duduk di serambi rumah. Mereka akan berbuka puasa di ruang dapur dan tidak dibenarkan untuk bersama-sama berbuka puasa. Malah menjengok pun tidak dibenarkan. Jadi ketika itu, aku merasakan alangkah ruginya tidak berpuasa kerana melalui celah-celah papan dinding kayu aku dapat melihat betapa seronok mereka berbuka puasa. Paling tidak tahan ialah melihat mereka minum air sirap yang di campur dengan biji selasih. Aduh, aku rindu suasana itu dan teringat akan biji selasih yang hanya menjelma di masa bulan puasa sahaja ketika itu. Di mana kah kamu biji selasih? Aku tidak tahu di mana hendak mencari selasih itu.

Sejak saaat itu aku pun berani-berani berpuasa. Ayahku tidak membantah. Dia kata, sudah le, puasa yang iyok kata ayahku. Aku tabahkan hati untuk berpuasa. Memang mencabar di hari pertama mula berpuasa. Aku tidak ingat di usia berapa aku mula berpuasa. Amat dahaga. Lapar boleh dikira juga. Mahu sahaja aku membatalkan puasa tetapi terasa malu kerana cabaran ayahku tadi. Aku mesti tunjukkan yang aku boleh berpuasa.

Pukul 3.00 petang. Hanya tinggal beberapa jam sahaja lagi untuk berbuka. Aku memag tidak menahan dahaga dan lapar lagi. Aku mula berkira-kira dan tanpa aku sedari aku sudah sampai di sebuah kedai runcit yang hanya seperlaungan sahaja dari rumah ku. Belek puna belek aku terbeli gula-gula berbentuk guli kecil. Tidak tahu jenama apa tetapi agak popular ketika itu. Penjual kedai tidak bertanya apa-apa pun mungkin dia tahu budak-budak tidak berpuasa.

Balik rumah seperti biasa. Buat-buat seperti segar sahaja. Tiada siapa yang sedar aku ke kedai sebentar tadi. Buat-buat baring sebentar tetapi tidak kesampaian akibat kelaparan. Baring salah, mengereng salah. Berdiri salah. duduk pun salah. Akhirnya aku ke bawah rumah dan menelan sebiji gula-gula setelah memastikan tiada siapa yang memerhatikan aku.................




Khamis, 11 Julai 2013

Riak


11072013




Sekilas Riak di air aku tahu jantan atau betina. Itu adalah bidalan menunjukkan betapa hebatnya seseorang itu. Namun riak di hati  adalah satu yang amat menakutkan/merugikan  kerana sifat riak akan mendatangkan kemurkaan Allah. Riak datang tanpa disedari, riak datang dengan sekelip mata. Kita menjadi riak dengan kebajikan yang kita lakukan. Kita berasa bangga dengan apa yang kita lakukan. Kita merasa begitu hebat dengan pencapaian kita.  Memang sukar kita hendak melepaskan daripada perasaan riak ini. Mentelahan lagi apabila hati telah rosak dan mati.  Akibatnya   tertolak segala amalan dengan adanya perasaan riak di hati. Oleh itu mari kita  bermuhasabah diri agar terhindar daripada sifat ini dengan beristigfar, bertaubat memohon ampun kepada Allah agar terhindar daripada persaan riak yang diibaratkan seperti api dalam sekam. Membakar dalam senyap dan di akhirat kita bangkrup amal.

Rabu, 10 Julai 2013

Batalkah Puasa Korek Hidung & Telinga? - Ustaz Azhar Idrus



10072013

Sudah jelas bukan? Alhamdulillah

Selasa, 9 Julai 2013

Salam Ramadan Kareem 2013

09072013

Akhirnya Penyimpan Mohor Raja-raja Melayu telah mengishtiharkan tarikh permulaan puasa di Malaysia pada hari Rabu bersamaan 10 Julai 2013. Perishtiharan ini dimaklumkan dalam berita utama TV Malaysia pada pukul 8.15 malam 8 Julai 2013.

Sebagai mengulangkaji ibadah puasa yang akan bermula besok hari, secara ringkas kita lihat sekilas pandang tentang   puasa Ramadan seperti di bawah ini.


Yang paling penting dalam ibadah puasa Ramadan ialah 2 rukun puasa Ramadan iaitu

i. niat puasa ramadan dan
ii.  menahan diri daripada perkara yang membatalkan puasa bermula dari terbit fajar sehingga terbenamnya matahari.

Niat Puasa:
Mengikut Mazhab Shafie, Kita perlu berniat berpuasa Ramadan pada setiap malam di sepanjang bulan Ramadan. Tanpa niat, puasa kita tidak sah dan  puasa pada hari tersebut perlu di qada pada bulan seterusnya.


Oleh kerana sebagai manusia, ada kalanya  kita terlupa untuk berniat justeru kita dibenarkan berniat mengikut mazhab Maliki iaitu berniat keseluruhan  sebulan puasa Ramadan dengan syarat berniat di awal Ramadan iaitu pada Malam 1 Ramadan seperti berikut




Doa Berbuka Puasa Ramadan

Ketika berbuka kita disunatkan membaca doa berbuka puasa seperti berikut


Sumber: Kuliah Maghrib di Surau Bukit Pulau, Melaka oleh Ust Zamzam bin Che Man pada 7 Julai 2013

Dikesempatan ini saya memohon ampun dan maaf sekiranya ada ketelanjuran kata sama ada secara sengaja atau tidak disengajakan semasa kita berblog. Semoga amalan puasa kita pada tahun ini adalah puasa yang terbaik dan menjadi lebih bertakwa selepas tamatnya Ramadan yang mulia ini. Salam Ramadan Kareem.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...