Jumaat, 8 Januari 2010

Alam semesta - kita ambil iktibar

 080110 : Salam Jumaat, salam ceria. Semoga anda sentiasa di dalam perlindungan Allah. Hari ini saya ingin berkongsi cerita daripada al-Quran, surah al-Nahl (lebah) ayat 65 hingga 80. Bagaimana Allah telah memberitahu kepada hamba-hambNya supaya berfikir, menyelidik dan mengambil pelajaran sebagai panduan hidup di dunia ini.

[65]Dan Allah menurunkan hujan dari langit, lalu Ia menghidupkan dengan air hujan itu akan bumi sesudah matinya; sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat satu tanda (yang membuktikan kebijaksanaan Allah) bagi kaum yang mendengar (peringatan ini dan memahaminya).


[66]Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak itu, kamu beroleh pelajaran yang mendatangkan iktibar. Kami beri minum kepada kamu daripada apa yang terbit dari dalam perutnya, yang lahir dari antara hampas makanan dengan darah; (iaitu) susu yang bersih, yang mudah diminum, lagi sedap rasanya bagi orang-orang yang meminumnya.

[67]Dan dari buah tamar (kurma) dan anggur kamu jadikan daripadanya minuman haram dan makanan serta minuman yang halal; sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang mahu menggunakan akalnya.


[68]Dan Tuhanmu memberi ilham kepada lebah: "Hendaklah engkau membuat sarangmu di gunung-ganang dan di pokok-pokok kayu, dan juga di bangunan-bangunan yang didirikan oleh manusia.


[69]Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai), serta turutlah jalan-jalan peraturan Tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkannya kepadamu". (Dengan itu) akan keluarlah dari dalam badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya, yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit). Sesungguhnya pada yang demikian itu, ada tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) bagi orang-orang yang mahu berfikir.


[70]Dan Allah yang menciptakan kamu (dari tiada kepada ada); kemudian Ia menyempurnakan tempoh umur kamu; (maka ada di antara kamu yang disegerakan matinya), dan ada pula di antara kamu yang dikembalikannya kepada peringkat umur yang lemah (peringkat tua kebudak-budakan), sehingga menjadilah ia tidak ingat akan sesuatu yang telah diketahuinya; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Kuasa.



[71]Dan Allah telah melebihkan sebahagian dari kamu atas sebahagian yang lain pada rezeki yang dikurniakanNya; dalam pada itu, orang-orang yang diberi kelebihan itu tidak mahu memberikan sebahagian dari kelebihan hartanya kepada hamba-hamba mereka, supaya orang-orang itu dapat sama mempunyai harta. Maka mengapa mereka tergamak mengingkari nikmat Allah itu dengan perbuatan syirik?



[72]Dan Allah menjadikan bagi kamu dari diri kamu sendiri pasangan-pasangan (isteri), dan dijadikan bagi kamu dari pasangan kamu: anak-anak dan cucu-cicit, serta dikurniakan kepada kamu dari benda yang baik lagi halal; maka patutkah mereka (yang ingkar itu) percaya kepada perkara yang salah (penyembahan berhala), dan mereka kufur pula akan nikmat Allah?


[73]Dan mereka menyembah benda-benda yang lain dari Allah, yang tidak berkuasa memberikan mereka sebarang rezeki pemberian dari langit dan bumi, dan mereka pula tidak berdaya sama sekali mendapat kuasa itu.



[74]Oleh itu, janganlah kamu mengadakan sesuatu yang sebanding dengan Allah, kerana sesungguhnya Allah mengetahui (setakat mana buruknya perbuatan syirik kamu) sedang kamu tidak mengetahuinya.



[75]Allah memberikan satu misal perbandingan: Seorang hamba abdi yang menjadi milik orang, yang tidak berkuasa melakukan dengan bebasnya sesuatupun; dan seorang lagi (yang merdeka) yang Kami kurniakan kepadanya pemberian yang baik (harta kekayaan) dari Kami, maka dia pun membelanjakan hartanya dengan bebasnya, sama ada secara bersembunyi atau terbuka, adakah kedua orang itu sama? Segala puji tertentu bagi Allah (dan Allah jualah yang berhak disembah), tetapi kebanyakan mereka (yang musyrik) tidak mengetahui (hakikat tauhid itu).



[76]Dan Allah memberikan satu misal perbandingan lagi: Dua orang lelaki, salah seorangnya kelu pekak dari semulajadinya, tidak dapat menyatakan apa yang difikirkannya dan tidak dapat mendengar apa yang dikatakan kepadanya; dan ia pula menjadi beban kepada orang yang menjaganya; ke mana sahaja ia diarahkan pergi oleh penjaganya, tak dapatlah dia membawa sesuatu yang berfaedah; adakah dia (yang demikian sifatnya) sama seperti orang (yang boleh berkata-kata serta dapat) menyuruh orang ramai melakukan keadilan, dan ia sendiri pula berada di atas jalan yang lurus (jalan yang benar)?

[77]Dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui segala rahsia langit dan bumi; tiadalah hal kedatangan hari kiamat itu melainkan seperti sekelip mata, atau ia lebih cepat lagi; sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.



[78]Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibu kamu dengan keadaan tidak mengetahui sesuatupun; dan dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati akal fikiran); supaya kamu bersyukur.



[79]Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang dimudahkan terbang melayang-layang di angkasa? Tiada yang menahan mereka (dari jatuh) melainkan Allah; sesungguhnya pada yang demikian itu, ada tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi kaum yang beriman.



[80]Dan Allah menjadikan bagi kamu rumah-rumah (yang kamu dirikan itu) tempat tinggal; dan Ia menjadikan bagi kamu dari kulit binatang-binatang ternak: khemah-khemah (tempat berteduh), yang kamu mendapatinya ringan (di bawa ke mana-mana) semasa kamu merantau dan semasa kamu berhenti; dan (Ia juga menjadikan bagi kamu) dari berjenis-jenis bulu binatang-binatang ternak itu, berbagai barang perkakas rumah dan perhiasan, (untuk kamu menggunakannya) hingga ke suatu masa.

Siapalah kita di sisi Allah? Sehingga kita menjadi begitu sombong, riak, bangga diri .....Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)?


12 ulasan:

rezeki berkata...

salam az,

nikmat dunia hanya sementara, kenikmatan yg hakiki di akhirat kelak
tanda kebesaran Allah itu jelas lagi nyata
insyallah.

SiNoMoSa berkata...

Salam AZ,

Sebagai manusia yang lemah dan berakal..kita seringkali menanam rasa untuk menjadi baik dan ingin mempunyai sifat2 mahmudah mekar dalam diri..

Riak itu halus sifatnya..itu permainan hati..kkdg tanpa kita perasan..nauzubillah semoga kita semua tidak tergolong dalam golongan insan yang bersikap mazmumah..amin

shami2 berkata...

Salam AZ...

Cheq ambik hati ayam jarr buat goreng...ngeh..ngeh..ngeh
pak itam kalau sembelih ayam..simpan hati kat cheq...aarrr..hehehheh

Nikmat dunia yg sementara
harus dipelihara...
Jangan sekali dinoda...
Jangan juga kita diam saja
Harus berani bersiap sedia
Pabila berdepan dengan pelbagai angkara..
Amal maaruf nahi mungkarlah
Penderian kita....itulah tuntutan hidup didunia sebagai khalifahNya..

manzlie berkata...

salam Jumaat untuk az.

alhamdulilah..pepagi jumaat dapt baca takzirah nih amatlah menginsafkan kita semua..insyaalah..mekasih atas ingatan az dan az telah menjalankan tanggonjawap sebagai insan yang mulia kerana mengingatkan kita smua..syukur

waslam

Asnija berkata...

Salam AZ,
Terima kasih, banyak nyer ingatan Allah pada kita, cuma kena buka mata dan buka akal je...dengan semut pun kena belajar...

Ayah Zain berkata...

Salam Rezeki,

mengejar dunia, hanya dapat dunia, mengejar akhirat kita akan dapat dunia dan akhirat.

Ayah Zain berkata...

Salam shami2,

makan hati ayam organik, best.


benarlah apa di kata shami2 tu

Ayah Zain berkata...

Salam sinomosa,

buatlah apa sahaja kerna Allah swt. Insya Allah, Allah akan memberkati kita

Ayah Zain berkata...

Salam Manzlie,

kita harus ingat mengingati, pesan berpesanan. Semoga hidup kita di rahmati Allah swt

Ayah Zain berkata...

Salam Datin,

Allah telah memberikan segala ajaran kepada kita melalui utusannya, cuma kita yang tidak kisah.

Raymond berkata...

Salam

Papa Z jadi ostad skrg alhamdulillah. Dulu2 Papa Z selalu ingatkan kami spaya jangan sombong, tegur2 Papa Z jika bertemu. Sampai la skrg Papa Z slalu contact saya dulu.

Saya rasa surah yg terhebat tak lain ttg amalan hati adalah Surah Al-Ikhlas

Bismillah..

Katakan (Ya Muhammad/insan) Allah itu Esa

Allah tempat meminta

Tidak beranak atau diberanakkan (tiada wakil/keturunan/entiti yg dapat kuasa Allah)

..Ayat yg last tu maknanya paling hebat jika ditafsir oleh ulama' sufi ( pokcik2 dan mokcik2 kat sini mungkin dah tau atau jika tidak rujuk2lah mereka)

bye Papa Z

Ayah Zain berkata...

Salam Raymond,

alhamdulillah, kamu ni ada-ada saja la.

boleh la lanjutkan lagi tafsiran ayat yang akhir tu. Raymond un hebat juga dalam tafsir menafsir ni.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...